78 Japan Community, para penghuni kantin. (Part 2: Sekilas tentang Membernya)

Yap, sebenernya bisa dibilang urutan post tentang 78 J-Com rada ngaco. Harusnya gue jelasin tentang member-membernya dulu, sebelom tentang pertemuan dsb. Namun berhubung post kemaren aja gue selesaiin jam 2 malem (which is, bisa dibilang, bukan waktu terwaras anda), jadi… mohon dimaklumi aja ya. Kan gak mungkin juga post kemaren gue delete trus tulis ulang gitu.

Ehem, jadi… pada post kali ini, gue pengen memberikan penjelasan (?) singkat tentang member-membernya. Gue belom bisa nulis tentang semuanya, terutama member baru, yang jarang ikutan ngumpul, sama kouhai-kouhai karena gue belom begitu kenal, jadi gue bakal nulis tentang member lama yang sering ngumpul dulu. Pengennya gue menyertakan foto masing-masing, namun karena gue gak tau mau nyari dimana… jadi gue naro foto bersama (?) yang waktu itu aja ya. Kalo bisa sih gue sertain foto masing-masing juga :”)

Haaaai.
Hai semua. Saya kangen kalian loh.

Yap, seperti yang bisa diliat, gue gak ada di foto itu karena alasan tertentu yang sebaiknya tidak usah saya jelaskan di sini. Di foto itu juga (clearly) gak semua membernya ikutan, itu bukan pas di sekolah soalnya. Tapi cukup buat merepresentasiin yang sering hadir sih.

Penjelasan pertama… gue mulai dari ketuanya dulu deh (maaf ya semua). Ketua a.k.a Kaichou komunitas ini… yang kedua dari kiri, yang pake jaket Blutud (saking cintanya sama 78) dan kaos SAO. Namanya sih Andre, tapi di sini dia biasa dipanggil Kuda (jangan tanya kenapa, gue juga bingung). Menurut pendapat Ayam, dia salah satu cowok termoe di J-Com. Salah satu dari segelintir (cuma 2 orang…) member yang gue kenal sebelum ada J-Com. Dia… sejujurnya, gue juga bingung sih kenapa dia jadi ketua, soalnya untuk peresmian, penentuan proker dsb dia rada gak semangat. Mungkin karena kegiatannya gak jelas juga. Oh iya, walaupun kuda sama ayam IRL gak pernah berantem (apaan sih), Kuda yang ini berantem mulu sama Ayam, apalagi kalo udah bahas soal tinggi badan. Beuh, seru. Dapet tontonan gratis, lumayan tinggal siapin popcorn.

Oke lanjut. Sebelom bahas sebelah-sebelahnya, gue bahas wakilnya dulu (a.k.a yang motoin. Gue bingung mau nyertain fotonya yang mana, susah nyarinya. Belakangan aja ya je). Jadi… di J-Com ini emang ada kebiasaan di mana membernya biasanya dapet nickname nama hewan. Sampe nama aslinya kelupaan. Jeje sendiri biasanya dipanggil Ayam, tapi kalo ini gara-gara dia juga yang pengen. Sebelom J-Com, gue udah tau tentang dia karena gue sering ngestalk Twitter dia (jujur dikit lah ya), cuma karena gaya bahasa penulisan dia /menurut gue/ mirip sama gue. Dia salah satu dari sebagian kecil anak J-Com yang gak ansos, mungkin karena suaranya yang rada TOA. Sering diledekin “penakluk aves”, tapi korbannya emang udah banyak. Salah satunya anak Unpad.

Sekarang… gue bahas yang di sebelah kiri Kuda di foto itu. Perlu gak ya? Kayaknya enggak deh. Lanjut yang lain a- /digetok/ Oke. Dia satu-satunya selain Andre yang udah gue kenal dari entah jaman kapan. Hehe, gak sih, cuma dari semester 1. Oh iya, dia member pertama di J-Com yang gak dinicknamein dengan nama hewan, tapi nama makanan. Iya, emping (ada juga yang manggil flamingo, karena obsesinya sama warna pink. Selain itu, dia sempet ngotot buat ganti nicknamenya jadi ookami tapi entah sudah disetujui apa belom. Kelihatannya enggak. Sabar ya kakak). Nama aslinya sih Vio, dan… gue bingung juga sih mau nulis apaan aja tentang dia yang enggak subjektif. Yang cuma bisa gue bilang mungkin… cowoknya banyak. Gue demen sama gambarnya (dia member divisi manga, tapi sayangnya gak ikutan dalam Project 4koma J-Com sebagai mangaka hft). Trus orangnya ngeselin tapi ngangenin gitu OKE INI MULAI SUBJEKTIF YAK LANJUT.

Sekarang… yang ada di sebelah kanan Kuda. Lo tau kenapa Kuda tampangnya bete gitu? Soalnya yang di sebelah kanannya itu terlalu deket sama Fifi. Gak cemburu sama dia tapi cemburu sama Fifinya okesip gue ngomong apaan. Oke… jadi, dia satu-satunya member J-Com yang anak inter (sabar ya). Namanya Alvin, tapi sesuai tradisi J-Com, dia jadi dipanggil Yagi a.k.a Kambing. Kadang-kadang juga digabung sama username yang biasa dia pake (Razor27) jadi Silet Kambing a.k.a Yagillette. Bingung gue ngomong apa sekarang? Sama. Welp… jadi dia bisa dibilang ketua gak resmi “grup sebelah” a.k.a “The Group Which Must Not Be Named”, karena dia yang bikin grupnya. Despite all that, dia lumayan alim sih. Kata dia sendiri tapi. Oh iya, dia juga pernah nyoba-nyoba bikin beatmap, sama Kuda juga. Kenapa gue merasa ini perlu disertain di sini? Karena dari dulu sampe sekarang gue belom berhasil bikin beatmap yes das right.

Di sebelah kanan Yagi… seperti yang udah gue sebutin tadi, namanya Fifi a.k.a Fuifui, biasanya gue singkat lagi jadi Fui. Nama hewannya di J-Com Inu, tapi kayaknya masih jarang yang manggil dia ini (kamu beruntung, nak). Salah satu momen (?) yang paling gue inget sama dia itu waktu gue pernah multi osu! sama dia, dan dengan mode Standard seenaknya nyoba beatmap Chain De/struction. Dia… gak ansos. Kebalikannya mungkin. Waktu pertemuan perdana J-Com, dia yang pertama ngajak kenalan dan nanya-nanya ke gue. DAN DIA SEKRETARIS MPK BROH, KEREN GAK SIH?! (ini ga nyantai) Oh iya, Fui ini… enak banget diajak curhat. Serius. Dia juga satu-satunya member J-Com yang masih waras dan belum tercemar, mungkin (selain Anin, tapi itu member baru). Selain itu, GAMBARNYA. KEREN. PARAH. Sejujurnya, gue gak kuat kalo ngeliat dia udah ngewarnain gambarnya pake Copic hiks. Bentar ya, gue mau mojok dulu.

Bikin emosi gak sih. Ish.
Bikin emosi gak sih. Ish.

 

IMG-20130803-WA0008
Minta dibuang banget gak sih gambarnya.

Selanjutnya… cowok yang di belakang itu, pengennya gue skip aja sih. Hehe, canda. Jangan bacok gue ji. Okei… namanya Oji, ada yang nicknamein Hentai Oji (berhubung ke-kepo-an dan frontalnya dia kalo udah ngomongin soal itu) tapi nickname hewan resmi(?)nya itu Kebo. Anaknya ambis parah. Selama liburan ini aja dia sempet-sempetnya belajar, sementara gue kayaknya bakalan perlu kenalan lagi sama buku pelajaran pas masuk. Dia juga sempet ikutan OSP Biologi, dan di sana kenalan sama Thia (IYA, GUE JUGA GAK NGERTI LAGI). Kalo dia udah mulai curhat tentang gimana dia ngerasa gak punya bakat dsb dll, rasanya pengen gue getok, soalnya selain ambisnya itu, gambarnya juga god-tier. Dan dia juga pencetus Project 4koma Divisi Manga J-Com. Intinya anaknya ngeselin. Sekian.

Yang terakhir di foto di atas, itu Priska a.k.a Puru. Nickname hewannya di J-Com paus, tapi dia hampir gak pernah dipanggil dengan nicknamenya (sama sih). Waktu pas awal pertemuan, dia pendiem banget. Mungkin sama kayak gue waktu itu sih pendiemnya, tapi entahlah. Awalnya banyak yang ngira dia masuk J-Com cuma buat ikut belajar Nihongo (Nihongonya udah god-tier oke sip). Tapi setelah ngobrol lebih jauh di Whatsapp, ternyata gue sama dia lumayan banyak persamaannya (kecuali soal Nihongo pls gue baca hiragana katakana aja belepotan), terutama soal Vocaloid, 4chin, dan fujonya (serius deh, fujo di J-Com cuma gue sama Puru doang. Ngeselin gak sih). Dan walaupun sifat pendiemnya dan tampangnya yang alim, dia… bisa dibilang wakil ketua gak resmi “grup sebelah”, karena dia termasuk yang aktif sering ngeshare di sana. Tapi gue juga sih. YAH GUE BUKA AIB DEH JADINYA.
Bangke ya gambarnya.

Untuk member yang gak ikutan di sana… ada Reza a.k.a Reja. Karena gue kasian sama dia, untuk di post ini nickname hewannya jadi Tora deh. Ya, dia ngotot minta dipanggil Tora, tapi semua anak-anak J-Com udah terlanjur manggil dia Neko, jadi ya gitu. Dia dan Oji itu suka rada-rada muna gitu, kalo dimasukin ke “grup sebelah” langsung leave padahal sebenernya pengen. Reja ini lumayan aktif di grup Whatsapp, tapi kalo kumpul di sekolah pas awal-awal suka jarang ikutan. Tapi kayaknya emang dia banyak sibuk sih. Oh iya, dia juga termasuk member yang gambarnya paling ngeselin, selain Fui sama Oji.

Satu lagi member lama (angkatan -1 broh) yang aktif di grup Whatsapp itu Kak Safa a.k.a Sapaloli. Harusnya gue masih manggil pake “kak” berhubung Sapa ’97 dan gue ’98, namun berhubung gue kurang ajar biasanya gue manggil entah dengan Sapa atau Sapaloli. Sapaloli udah lulus tahun ini (hiks), tapi waktu masih di 78 juga sering ikut ngumpul. Sekarang Sapaloli udah di ITB (belom masuk sih), tapi beberapa kali sempet main ke 78 juga. Yang sering gue perhatiin dari Sapa itu… koleksi komiknya yang bejibun, dan sering berdelusi di grup Whatsapp (dan terkadang banyak yang ikutan). Terkadang gue suka rada amused sendiri kalo ngeliat Sapa sama Reja di grup. Bisa dibilang… ~*~ i ship them ~*~ oke gue ngomong apa.
Well, kelihatannya post kali ini sama jelasnya sama post yang kemaren (gak ada jelas-jelasnya maksudnya). Untuk kali ini gue baru bisa nulis segitu dulu. Semoga post ini gak mengecewakan buat kalian. Sekian dulu dari gue, baibai~
Advertisements

78 Japan Community, para penghuni kantin. (Part 1: Pertemuan Perdana)

Yep, what this post about is exactly what it says on the tin.

Gak, gue gak akan nulis hanya tentang anak-anaknya dan kegiatannya apa aja, bla bla bla. That sort of shit is boring.

But I’m boring anyway. Maybe I should just write it that way.

Err… yak, pertama sejarah(?)nya dulu.

Sejujurnya, gue juga gak tau banyak tentang awal J-Com dan gimana bisa tercetus (cailah) ide buat ngebentuk J-Com. Yang gue inget cuma gimana gue bisa masuk. Gak kok, gak pake seleksi. Gimana caranya juga? Tes Nihongo? Gede-gedean isi anime di HDD?

Ehem. Jadi… sejujurnya, gue bisa masuk komunitas gaje ini gara-gara ada yang merekomendasikan. Ceritanya sih… waktu itu Jeje a.k.a Anak Ayam a.k.a Makhluk Tuhan Paling Ganteng, sang wakil ketua tercinta lagi melakukan kunjungan mencari mangsa anggota baru. Jadi sih keliling ke kelas-kelas gitu. Cuma ya ke kelas X doang. Gue lupa juga sih waktu itu hari apa. Pokoknya ujung-ujungnya dia ke kelas gue.

Waktu itu… bisa dibilang gue lagi suram-suramnya. Serius deh. Awal tahun 2013 ini bisa dibilang sangat kontras sama 2012. Pertama, di IPS gue (nyaris) gak punya temen, jadi gue meng-ansos selama kira-kira beberapa minggu pertama sebelum Anin hadir di kehidupan dan hati saya pindah ke IPS.

Kedua… let’s just say that all the lovey-dovey bullshit on my previous posts didn’t work that well. Gak sih, gak putus. Tapi ya gitu deh. Mungkin karena beda kelas, mulai sibuk sendiri, dsb. Dan bisa dibilang gue gak siap mental depresi patah hati …err… rada shock sama perubahannya, mungkin. Apalagi karena perbedaan IPA dan IPS yang lumayan kontras (IPS selalu gabut parah. Sumpah).

Jadi, bisa dibilang selama awal semester 2 tingkat ke-ansos-an gue meningkat sekitar 2 kali lipat.

Ehem, kembali ke topik awal.

Seinget gue… gak sih, gue gak inget waktu itu lagi ngapain *jtak* Pokoknya Jeje nyamper ke kelas, nanya-nanya ada yang suka jejepangan dsb gitu. Gue merhatiin padahal, tapi mengingat tingkat ke-ansos-an gue saat itu, gue gak ngomong apa-apa. Tapi entah kenapa, tiba-tiba Tamara, partner sekretaris kedua di kelas gue nyuruh Jeje ke gue. Dan akhirnya gue didaftarkan. Tanpa tau komunitas apaan ini.

Gue masih inget nanya-nanya siapa aja yang udah masuk, trus gue sok-sok nanya “Andre dkk udah masuk?”. “Udah dari kapan tau dia sih~” Yap, kira-kira gitu. Padahal waktu itu maksudnya mau nanyain yang lain, hehehehehe. *digetok

Oke. Sekarang lanjut ke inti (?) dari post ini.

Pertemuan pertama J-Com… waktu itu gue dikirimin Whatsapp dari Jeje, disuruh ngumpul di kantin pas pada shaljum. Detailnya sih gue udah lupa, yang gue inget waktu gue dateng dan ngeliat Vio, gue langsung lemes (maaf ya. Lagian salah sendiri bikin gue bete. #bukan). Karena… waktu itu gue dengan begonya mikir dia gak bakalan ikutan juga. (padahal dari tingkat keotakuan aja lebih parah mana. Gak mikir elu riz.)

Seinget gue, waktu itu lagi pada sibuk (?) sama laptopnya Jeje. Gak inget ada siapa lagi, yang gue inget ada itu Jeje sama Vio. Emang yang paling gue inget itu ada hubungannya sama mereka berdua sih (and not in that way). Maaf ya semua.

Jadi… selama Whatsappan sama Jeje, gue sempet ngomongin tentang osu!, mengingat betapa alaynya gue sama game tersebut, bahkan sampe sekarang. Pas ketemuan waktu itu, gue cuma nyapa, sksd dan sebagainya sama Jeje. Sama Vio… seinget gue, senyum aja enggak (ampuni makhluk gak jelas ini nak). Maklum aja sih, kondisi mental gue waktu itu lagi rada-rada.

Sejujurnya, wajar aja kalo waktu itu semua anak J-Com (kecuali Kaichou) ngira gue gak deket, bahkan gak kenal sama Vio (brb kneeling minta maaf depan anaknya). Jadi, buat memulai conversation waktu itu, Jeje ngomong ke Vio, “eh, masa dia suka maen osu! juga loh~ Udah kenalan belom?” (kira-kira gini. Maaf gue ngungkit-ngungkit lagi, je. Terlalu precious buat gak dimasukin ke sini #gak). Gue cengar cengir nahan ketawa (lebih mirip nahan kentut) (serius, macem nervous laugh gitu jadinya), Vio… kayaknya masih pokerfes, muka dia selalu gitu sih. Gue juga gak tau mesti ngapain biar dia gak pokerfes mulu hft.

Eh, jadi curcol. Oke…

Ngeliat reaksi gue dan Vio (kalo ada reaksi dari dia, seinget gue sih kagak), Jeje langsung bilang “Ooh, kalian udah kenal ya?” “Iya je, dulu gue sama dia sekelas, hehehe.” Iya, jawaban gue kayak gitu waktu itu. Tapi kalo diliat lagi… emang bingung juga sih mau jawab gimana. Kalo gue jawab jujur waktu itu… pasti jadinya awkward. Dan gak seseru yang sebenernya terjadi waktu itu. (maaf ya Vio. Jangan getok gue.)

Dan selanjutnya… gue gak inget ngomongin apaan aja. Oke sip.

Yang gue inget, beneran pas pertemuan perdananya. Ohonhonhon. Tempatnya di ruang 4.04. Itu bisa dibilang ruangan bersejarah buat gue, tapi… sebaiknya jangan off-topic ngomongin gituan deh.

Oke, kesan pertama yang gue dapet dari pertemuan pertama J-Com itu… gak jelas. Mungkin karena gue masih meng-anak ilang juga pas waktu itu (gak diakuin sama orang tertentu sih, susah) (BUKAN ITU RIZ). Pertama ngomongin soal logo, nentuin proker (karena waktu itu rencananya bakal dibuat ekskul, belom kepikiran bentuk komunitas… lebih tepatnya belom kepikiran betapa ribetnya buat ngeresmiin), dsb, dll. Tapi, entah kenapa hasil akhirnya jadi gini:

Embedded image permalink
Tolong jangan tanya, gue juga gak tau ini apaan.

Emang random parah. Tapi itu emang bener-bener mereprentasikan J-Com sih.

Oh iya, dan selama pertemuan itu… gue akhirnya kenalan sama seluruh member J-Com. Setidaknya yang waktu itu hadir aja sih. Yang hadir waktu itu… Fui, Kaichou, Jeje, Oji, Puru, Windy, dan seseorang yang namanya udah terlalu sering gue cantumin di atas. Kalo nggak salah waktu itu sempet mau manggil Yagi juga, tapi… fak, gue gak inget.

Selama pertemuan itu, gue… masih ngansos. Sempet diajak buat ikut ngumpul ke depan tapi sebagian besar waktu gue cuma nyengir. Jadi, akhirnya cuma dengerin lagu dan nyimak keadaan sekitar, sambil berusaha memahami kerandoman yang terjadi di sekitar gue waktu itu (ini maksudnya apa).

Intinya, all is well. Sampe akhirnya pertemuan udah mau kelar.

Kalo ga salah, waktu itu Vio pertama kalinya diberikan (?) nickname Pinku gara-gara dia ngotot lambang J-Com diwarnain pink. Gue ngomong sesuatu tentang nimpuk dia pake tas, ke Kaichou, entah kenapa anak-anak pada ngeliatin gue, Vio ngeliatin gue, bangsatnya muka gue merah lagi, gue minta maaf, anak-anak pada heboh.

Dan tiba-tiba Kaichou bilang… oke gue gak inget ngomongnya tepatnya kayak apa, but it contained the word “pacar”.

Gak lama gue keluar, masih belom nyadar efek kata-katanya Kaichou ke anak-anak yang lain. Gak penting juga sih keluarnya, cuma numpang batuk-batuk depan wastafel.

Balik-balik, dengan tampang cengo; gue buka pintu, dan disambut sama tatapan Jeje. Dan dia teriak. Kalo gak salah.

Dan gak tau kenapa mendadak gue dibombardir pertanyaan macam “KALIAN JADIAN?! KENAPA GA KELIATAN? KAPAN?! UDAH BERAPA LAMA?! HAU KAAAM?!” (oke sip ini lebay, tapi kira-kira gitu). Gue sendiri shock (?) karena gak nyangka reaksinya bakal kayak gitu. Dan… gue ngerasa bersalah. Gue gak tau apa karena waktu itu gue lagi eror atau otak gue udah diset untuk berpikiran kayak gitu, tapi gue ngerasa bersalah. Karena gue dan dia jadi di”serang” pertanyaan gitu lagi. Oke ini bego.

Inti dari hal-hal yang gue bahas kali ini adalah… sampe sekarang, Jeje malu kalo gue ngungkit soal pertemuan pertama J-Com bagian itu.

Sekian.

(buat anak-anak J-Com yang ke sini ngarepin untuk nemu post yang bagus, maaf ya. Tapi bagian yang gue tulis di post kali ini sangat “berkesan” buat gue, jadi gue ngerasa perlu buat bikin satu post tentang itu. Serius. Gue selama ngetiknya aja ngakak terus.)